Presiden Baru Pemerintah Pengasingan Tibet Berharap untuk Melanjutkan Pembicaraan Dengan China – The Diplomat
Opinion

Presiden Baru Pemerintah Pengasingan Tibet Berharap untuk Melanjutkan Pembicaraan Dengan China – The Diplomat

Presiden Baru Pemerintah Pengasingan Tibet Berharap untuk Melanjutkan Pembicaraan Dengan China

Penpa Tsering, Presiden Administrasi Tibet Pusat yang baru terpilih.

Kredit: Foto AP/Ashwini Bhatia

Presiden baru pemerintah pengasingan Tibet mengatakan pada hari Kamis bahwa dia akan melakukan yang terbaik untuk melanjutkan dialog dengan China setelah lebih dari satu dekade, dan bahwa kunjungan Dalai Lama ke Tibet dapat menjadi langkah maju yang terbaik.

Pemimpin spiritual Buddhis “telah menyatakan keinginannya untuk pergi ke Tibet ke tempat kelahirannya, Lhasa dan beberapa tempat lain tergantung pada kondisi fisiknya,” kata Penpa Tsering dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press. Dalai Lama tinggal di kota Dharmsala di India utara, tempat pemerintah pengasingan bermarkas.

Penpa Tsering, 53, mengatakan bahwa Dalai Lama ingin sekali menyelesaikan perselisihan China-Tibet dan dia “tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat” untuk mencapainya.

China tidak mengakui pemerintah Tibet di pengasingan dan tidak mengadakan pembicaraan dengan perwakilan Dalai Lama sejak 2010. Beijing menuduh pemimpin Buddha itu berusaha memisahkan Tibet dari China, yang dibantahnya. Penpa Tsering mendukung posisi Dalai Lama.

Penpa Tsering, mantan ketua parlemen Tibet di pengasingan, dilantik bulan lalu sebagai presiden di Dharmsala, tempat Dalai Lama tinggal sejak ia meninggalkan Tibet setelah pemberontakan yang gagal melawan pemerintahan China pada 1959.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Dia mengatakan China harus mengambil “pendekatan jalan tengah” yang akan memberikan otonomi kepada orang Tibet yang memungkinkan mereka untuk melindungi budaya dan bahasa mereka, tanpa kemerdekaan penuh.

“Itu dapat membawa daya tarik pada kontak atau negosiasi antara kedua belah pihak,” katanya.

Dia sangat mengkritik China karena membatasi budaya dan bahasa Tibet, yang katanya adalah dasar dari Buddhisme Tibet.

“Bahasa itu sangat penting tetapi hari ini telah menjadi sesuatu yang hanya diajarkan di kelas bahasa. Semua mata pelajaran lain di sekolah diajarkan dalam bahasa Cina, dan para pemimpin Cina bahkan tidak mengikuti sistem dua bahasa di mana Anda memberikan bobot yang sama untuk kedua bahasa. Itu, serta kebijakan pemerintah untuk tidak menerbitkan dokumen resmi dalam bahasa Tibet, sangat mencolok di akar keberadaan Tibet. Jika bahasa kita hilang, agama juga akan hilang secara perlahan.”

Penpa Tsering mengambil alih pemerintahan Tibet di pengasingan pada saat Presiden China Xi Jinping berusaha untuk menempatkan jejaknya di hampir setiap aspek kehidupan di seluruh wilayah yang luas. Partai Komunis China yang berkuasa mendorong Sinicize kehidupan Tibet melalui program-program yang memisahkan orang Tibet dari bahasa, budaya, dan khususnya, pengabdian mereka kepada Dalai Lama.

Kelompok hak asasi Tibet melaporkan penahanan yang sering, marginalisasi ekonomi, kehadiran keamanan yang mencekik, dan tekanan berat bagi orang Tibet untuk berasimilasi dengan mayoritas Han di China sambil berjanji setia kepada Partai Komunis.

China membantah mengekang agama di Tibet dan mengatakan wilayah Himalaya, yang telah diperintah oleh Partai Komunis sejak 1951, telah menjadi wilayah China sejak pertengahan abad ke-13. Banyak orang Tibet mengatakan mereka secara efektif independen untuk sebagian besar sejarah mereka, dan bahwa pemerintah China ingin mengeksploitasi wilayah yang kaya sumber daya sambil menghancurkan identitas budayanya.

Beberapa kelompok Tibet menganjurkan kemerdekaan bagi Tibet karena hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan dengan Cina.

Orang Tibet di pengasingan memilih Penpa Tsering dalam pemilihan yang diadakan pada bulan Januari dan April. Itu adalah pemilihan langsung ketiga pemimpin pengasingan Tibet sejak Dalai Lama menarik diri dari peran politik apa pun dalam menjalankan pemerintahan pengasingan pada 2011. Hampir 64.000 orang Tibet yang tinggal di pengasingan di India, Nepal, Amerika Utara, Eropa, Australia, dan tempat lain memilih .

Penpa Tsering terpilih menjadi anggota parlemen pada tahun 1996 dan menjadi ketuanya pada tahun 2008. Bulan lalu, ia menggantikan Lobsang Sangay, yang telah menyelesaikan masa jabatan lima tahun keduanya sebagai presiden. Ke-45 orang yang terpilih menjadi anggota parlemen pengasingan mewakili provinsi tradisional Tibet, konstituen agama, dan komunitas Tibet di luar negeri.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Penpa Tsering lahir di India setelah orang tuanya melarikan diri dari Tibet setelah pemberontakan yang gagal melawan pemerintahan China pada tahun 1959. “Karena saya belum pernah melihat negara saya sendiri, kami pada dasarnya adalah orang India dalam pengertian itu,” katanya.

Posted By : result hk lengkap