Bagaimana Facebook Gagalkan Myanmar Lagi – The Diplomat
Asian Beat

Bagaimana Facebook Gagalkan Myanmar Lagi – The Diplomat

Bertahun-tahun setelah berada di bawah pengawasan karena berkontribusi terhadap kekerasan etnis dan agama di Myanmar, Facebook masih memiliki masalah dalam mendeteksi dan memoderasi ujaran kebencian dan informasi yang salah di platformnya di negara Asia Tenggara, menurut dokumen internal yang dilihat oleh The Associated Press.

Tiga tahun lalu, perusahaan tersebut membuat laporan yang menemukan bahwa Facebook digunakan untuk “memicu perpecahan dan menghasut kekerasan offline” di negara tersebut. Ia berjanji untuk berbuat lebih baik dan mengembangkan beberapa alat dan kebijakan untuk menangani ujaran kebencian. Tapi menelusuri Facebook hari ini, tidak sulit untuk menemukan posting yang mengancam pembunuhan dan pemerkosaan di Myanmar.

Pelanggaran tersebut terus berlanjut – dan bahkan telah dieksploitasi oleh aktor yang bermusuhan – sejak pengambilalihan militer 1 Februari tahun ini yang mengakibatkan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan di seluruh negeri.

Satu video berdurasi 2 1/2 menit yang diposting pada 24 Oktober tentang seorang pendukung militer yang menyerukan kekerasan terhadap kelompok oposisi telah ditonton lebih dari 56.000 kali.

“Jadi mulai sekarang, kami adalah dewa kematian untuk semua (mereka),” kata pria itu dalam bahasa Burma sambil melihat ke kamera. “Datanglah besok dan mari kita lihat apakah Anda pria sejati atau gay.”

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Satu akun memposting alamat rumah seorang pembelot militer dan foto istrinya. Posting lain dari 29 Oktober termasuk foto tentara memimpin pria terikat dan ditutup matanya menyusuri jalan tanah. Judul Burma berbunyi, “Jangan tangkap mereka hidup-hidup.”

Terlepas dari masalah yang sedang berlangsung, Facebook melihat operasinya di Myanmar sebagai model untuk diekspor ke seluruh dunia dan kasus yang berkembang dan pedas. Dokumen yang ditinjau oleh AP menunjukkan bahwa Myanmar menjadi tempat pengujian teknologi moderasi konten baru, dengan raksasa media sosial itu mencoba cara untuk mengotomatiskan pendeteksian ujaran kebencian dan informasi yang salah dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Diskusi internal Facebook tentang Myanmar terungkap dalam pengungkapan yang dilakukan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa dan diberikan kepada Kongres dalam bentuk yang disunting oleh mantan penasihat hukum mantan karyawan Facebook yang menjadi pelapor, Frances Haugen. Versi yang disunting yang diterima oleh Kongres diperoleh oleh konsorsium organisasi berita, termasuk The Associated Press.

Facebook memiliki sejarah yang lebih pendek tetapi lebih bergejolak di Myanmar daripada di sebagian besar negara. Setelah puluhan tahun disensor di bawah kekuasaan militer, Myanmar terhubung ke internet pada tahun 2000. Tak lama kemudian, Facebook dipasangkan dengan penyedia telekomunikasi di negara itu, memungkinkan pelanggan untuk menggunakan platform tanpa perlu membayar untuk data, yang masih mahal pada saat itu. . Penggunaan platform meledak. Bagi banyak orang di Myanmar, Facebook menjadi internet itu sendiri.

Htaike Htaike Aung, seorang advokat kebijakan internet Myanmar, mengatakan itu juga menjadi “sarang bagi ekstremisme” sekitar tahun 2013, bertepatan dengan kerusuhan agama di seluruh Myanmar antara umat Buddha dan Muslim. Tidak jelas berapa banyak, jika ada, moderasi konten yang terjadi pada saat itu.

Htaike Htaike Aung mengatakan dia bertemu dengan Facebook tahun itu dan memaparkan masalah di negara itu, termasuk bagaimana organisasi lokal melihat pidato kebencian dalam jumlah besar di platform dan bagaimana mekanisme pencegahan, seperti melaporkan posting, tidak berfungsi dalam konteks Myanmar. .

Salah satu contoh yang dia kutip adalah foto tumpukan batang bambu yang diunggah dengan caption, “Mari kita bersiap-siap karena akan ada kerusuhan yang akan terjadi di dalam komunitas Muslim.”

Htaike Htaike Aung mengatakan foto itu dilaporkan ke Facebook, tetapi perusahaan tidak menghapusnya karena tidak melanggar standar komunitas perusahaan.

“Yang konyol karena sebenarnya menyerukan kekerasan. Tapi Facebook tidak melihatnya seperti itu,” katanya.

Bertahun-tahun kemudian, kurangnya moderasi menarik perhatian komunitas internasional. Pada Maret 2018, pakar hak asasi manusia PBB yang menyelidiki serangan terhadap minoritas Muslim Rohingya di Myanmar mengatakan Facebook berperan dalam menyebarkan ujaran kebencian.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Ketika ditanya tentang Myanmar sebulan kemudian selama sidang Senat AS, CEO Mark Zuckerberg menjawab bahwa Facebook berencana untuk mempekerjakan “puluhan” pembicara Burma untuk memoderasi konten, akan bekerja dengan kelompok masyarakat sipil untuk mengidentifikasi tokoh kebencian dan mengembangkan teknologi baru untuk memerangi ujaran kebencian. .

“Ujaran kebencian sangat spesifik bahasa. Sulit untuk melakukannya tanpa orang yang berbicara bahasa lokal dan kami perlu meningkatkan upaya kami di sana secara dramatis, ”kata Zuckerberg.

Dokumen internal Facebook menunjukkan bahwa sementara perusahaan meningkatkan upaya untuk memerangi ujaran kebencian, alat dan strategi untuk melakukannya tidak pernah membuahkan hasil, dan individu di dalam perusahaan berulang kali membunyikan alarm. Dalam satu dokumen Mei 2020, seorang karyawan mengatakan pengklasifikasi teks ujaran kebencian yang tersedia tidak digunakan atau dipelihara. Dokumen lain dari sebulan kemudian mengatakan ada “kesenjangan yang signifikan” dalam deteksi informasi yang salah di Myanmar.

“Facebook mengambil tindakan simbolis yang dirancang untuk menenangkan pembuat kebijakan bahwa sesuatu sedang dilakukan dan tidak perlu melihat lebih dalam,” kata Ronan Lee, seorang sarjana tamu di Inisiatif Kejahatan Negara Internasional Queen Mary University of London.

Dalam pernyataan yang dikirim melalui email kepada AP, Rafael Frankel’s, direktur kebijakan Facebook untuk Negara-negara Berkembang APAC, mengatakan bahwa platform tersebut “telah membangun tim khusus yang terdiri dari lebih dari 100 penutur bahasa Burma,” tetapi menolak menyebutkan secara pasti berapa banyak yang dipekerjakan. Perusahaan pemasaran online NapoleonCat memperkirakan ada sekitar 28,7 juta pengguna Facebook di Myanmar.

Selama kesaksiannya di Parlemen Uni Eropa pada 8 November, Haugen, pelapor, mengkritik Facebook karena kurangnya investasi dalam pengecekan fakta pihak ketiga, dan sebaliknya mengandalkan sistem otomatis untuk mendeteksi konten berbahaya.

“Jika Anda fokus pada sistem otomatis ini, mereka tidak akan bekerja untuk tempat yang paling beragam secara etnis di dunia, dengan tempat dengan bahasa yang beragam di dunia, yang seringkali paling rapuh,” katanya sambil merujuk ke Myanmar.

Setelah kesaksian Zuckerberg di kongres 2018, Facebook mengembangkan alat digital untuk memerangi ujaran kebencian dan informasi yang salah dan juga menciptakan kerangka kerja internal baru untuk mengelola krisis seperti Myanmar di seluruh dunia.

Facebook membuat daftar “negara berisiko” dengan tingkatan peringkat untuk “tim negara kritis” untuk memfokuskan energinya, dan juga menilai bahasa yang membutuhkan lebih banyak moderasi konten. Myanmar terdaftar sebagai negara berisiko “Tingkat 1”, dengan bahasa Burma dianggap sebagai “bahasa prioritas” di samping bahasa Ethiopia, Bengali, Arab, dan Urdu.

Insinyur Facebook mengajarkan kata-kata slang Burma untuk “Muslim” dan “Rohingya” ke sistem otomatisnya. Itu juga melatih sistem untuk mendeteksi “perilaku tidak autentik yang terkoordinasi” seperti satu orang yang memposting dari beberapa akun, atau koordinasi antara akun yang berbeda untuk memposting konten yang sama.

Perusahaan juga mencoba “pengurangan pelanggar berulang” yang mengurangi dampak posting pengguna yang sering melanggar pedoman. Dalam sebuah tes di dua negara paling bergejolak di dunia, penurunan pangkat bekerja dengan baik di Ethiopia, tetapi buruk di Myanmar — perbedaan yang membingungkan para insinyur, menurut laporan tahun 2020 yang disertakan dalam dokumen.

“Kami tidak yakin mengapa … tetapi informasi ini memberikan titik awal untuk analisis lebih lanjut dan penelitian pengguna,” kata laporan itu. Facebook menolak mengomentari catatan jika masalah telah diperbaiki setahun setelah deteksi, atau tentang keberhasilan dua alat di Myanmar.

Posted By : hongkong togel hari ini